Matic ini jelas Buas…!!!

terpana… itulah yang saya alami sesaat mellihat apa yg ada di depan mata..

begini ceritanya

sore pas lagi nambal ban sepeda anak, datang seorang teman saya, mas Eko (bukan Eko mojokerto tentunya :mrgreen: ) memakai Matic jenis VA*** sambil bawa ban baru,

pas sudah bongkar ban, baru saya penasaran┬ákarena sepintas terlihat “kembang” ban belum terlalu habis kok diganti, kan sayang, akhirnya saya dekati dan tanya kenapa mau ganti,

heladalah… ternyata itu kembang telah bergelombang, lumayan sadis dan rapih menyeluruh seperti tercetak, jelas BUAS…..

bahkan menurut mas Eko (masih tanpa Mojokerto loh ya) pas dipake lumayan bikin endul endul , gimana kalo pas nikung, wow jelas mesti pelan lah..

cuma yang membuat mas Eko sendiri heran, kenapa cuma ban depannya saja ya?, ban belakang bulan kemarin sudah dia ganti karena tipis namun nggak mengalami masalah habis bergelombang.

namun sang bengkel ban bilang: rata-rata matic seperti itu loh mas, kalo ngga bergelombang, biasanya habis separuh..

apa betul kayak gitu kah mas Bro..?

saya tanya apa karena pernah jatuh sehingga mungkin ada bagian as yg agak bengkok (nyambung gak ya atau ngawur..? )

menurut mas Eko enggak..! dia pakenya sopan, dan belum pernah jatuhin tuh motor,

lah terus kenapa bisa ya…???

soalnya saya sendiri belum pernah punya matic,

atau hanya matic teman saya saja yg kebetulan bermasalah.?

mungkin ada mas Bro yg pernah mengalami atau tahu sebab dan cara buat ngatasinnya ya mas bro.. ­čśŽ

Iklan

Posisi Mancal motor yg bener gimana sih mas Bro..?

Tadi pagi sekitar jam 07.20 pulang dari cangkulan (maklum the Night Emperor alias Kalong), di Jalan Raya II sekitar 16 Km dari kota Tegal seperti biasa saya pacu motor di 60Kpm, mendadak agak kaget saat dari belakang ada bunyi klakson tak henti-henti. Sekilas saya intip dari spion terlihat 2 motor laki berjejer hendak mendahului, segera saya agak menepi untuk memberi kesempatan lewat, tapi tetap Klakson menyalak hingga sempat bikin jengkel, dan pas mereka persis disamping saya pun masih terlihat jejer sambil “tin-tin-tin-tin”… ┬ámalah satu motor yg trondol tanpa box samping agak mepet ke saya lagi.. iki uwong terlihat gak punya adat istiadat di jalan, seenak udel aja. ┬áNah pas mereka agak didepan baru saya ngeh, ┬áTernyata… :mrgreen:

langsung si Nokiyem E5-00 5mp kluar dari kantong, sambil buntutin plus cari posisi aman dan beraksi, ” jepret…”

Entah apa yg menimpa si Megapro yg protolan, bodo amat..

Yg jadi pikiran selama saya mengekorin mereka, koq cara mancal atau dorong alias stut motor “bagi saya sendiri” agak kurang lazim:

  • Kenapa si pemancal ┬áada di kanan,? jikalau yg dipancal disebelah kiri tentu melawan dorongan, pas plong karena pemancal lagi oper gigi, ngeloyor deh kearah kanan, dan siPemancal juga mengikuti ke arah kanan juga (coba dibelakang ada yg ngebut.. wah repot)

Biasanya sih saya mancal dg kaki kanan karena kaki kiri saya bisa buat naik turunin gigi, dan konsentrasi bisa tetap kedepan kayak yang dibawah ini.?

(kalo diatas gambar dari om Google)

Tapi posisi seperti itu mungkin bukan masalah jika kita memakai motor matic yg gak butuh naik turun kaki buat ngoper gigi

.(gambar ini dari om Google juga)

Terlepas dari pemikiran pribadi atas keinginan agar ATPM memberi kelengkapan ┬átambahan berupa “tambang” untuk keadaan darurat, sebenarnya kalo sudah terpaksa, gimana sih cara yg benar dan aman buat mancal motor mas Bro..? atau sebenarnya aturan baku yg saya tidak tahu.?